LONTARA : ‘ OMPOONA ULENGNGE ‘

1 ompona ulengnge “esso nyarangi majai yappanoreng bine, isaureng tennung yappatetongeng bola”

2 ompona ulengnge “esso jongai anana jaji mawijai, agi-agi ripegau madeceng manengngi, madeceng rilaungeng sompe, madeceng ilaungeng mamusu, pakalaki”

3 ompona ulengnge “esso singa’i maja yappabottingeng, yattanengeng, yappatettongeng bola,

yappanoreng bine, yattaneneng, rilaungi wanua runtukki lasa”

4 ompona ulengnge “esso meongi najajiangngi ana oroane madeceng, madeceng yappanoreng bine, yappamulang balu-balu, yappabottingeng, yattanengeng”

5 ompona ulengnge “esso tedong nakennaki lasa maladdei, agi agi ripugau majamanengngi ritu, anana jaji madorakai, wettu natelleng lopinna nabi nohong”

6 ompona ulengnge “esso laoi madeceng rialaungeng sompe, yappa bottingeng yangelliang olokolo yappanoreng bine”

7 ompona ulengnge “esso balei maja tomminreng nakennaki lasa maladdei, madecengmi yonroi mebbu parewa pakkaja”

8 ompona ulengnge “esso sapingngi medeceng yappabottingeng, ateddengengngi masitta moi iruntu”

9 ompona ulengnge “esso asui rilaongengngi wanua runtukki abala, maja yappatetongeng bola, madeceng yonroi massinge”

10 ompona ulengnge “esso nagai najajianggi ana mancaji ana maufe masempo dalle, nakennaki lasa magatimu paja, makessing rilaungeng sompe, matteppang bibi ri pangempangnge.”

11 ompona ulengnge “esso macangngi madeceng ri laungeng wanua, yenrekeng mekkah, yappamulang balu-balu, makessing narekko engka anana jaji masmpo dalle”

12 ompona ulengnge “esso nyarangi madeceng rilaungeng makara-kara ri kantoroe pakalaki, madeceng riyabbolang, yappammulang balu-balu”

13 ompona ulengnge ” esso gajai agi-agi ri jama maja manengngi ritu, laoki ri wanua runtuki lasa karing”

14 ompona ulengnge “esso sapingngi madeceng yappamulang balu-balu, yappatettongeng,

yappabottingeng, rekko malasaki masitta paja, esso najajiangnge nabi sulaiman”

15 ompona ulengnge “esso bembe maja yappatetongeng bola tennasalai lasa bolata, rilaung wanua naka anajaji makanja tapi matengnge totona kawin”

16 ompona ulengnge “esso bawi madeceng yonroi taneng ana lorong-lorong, agi-agi rijama maja maneng rita,  madeceng toi yonroi mebbu sepu doi (tabungeng)”

17 ompona ulengnge “esso jakariniai madeceng rialungeng sompe, madeceng rilaungeng madduta, rilauang tau mapparentae, malasaki magatti paja, ateddengeki magatti iruntu”

18 ompona ulengnge “esso sapingngi madecen rilaungeng sompe, jajiang ana makessing rupa esso ri ebbuna majanna ulengnge”

19 ompona ulengnge “esso monye’i madecengngi yappamulang balu-balu, rilauang wanua, jajiang ana masempo dallei”

20 ompona ulengnge ” esso walli madeceng rilauangeng madduta itarimaki insya allah, najajiangngi anana malampe sungei masempo dallei manyameng kininnawa toi lao ripadanna ri pancaji naiyya esso najaiangngi nabi ismail”

21 ompona ulengnge “esso macangngi najajiangi anana madorakai ri puangnge, maja yappabottingeng, madeceng yappamulangeng lanro bessi”

22 ompona ulengnge “esso tau esso ripanjajinna malaekae, madeceng rilauangeng

sompe, rilaungeng mammusu pakalaki, idi rilaoi rikalaki, agi-agi rijama madeceng maneng, malasaki masittamui paja”

23 ompona ulengnge “esso ulai madeceng

riappatettongeng bola, yappabottingeng, yappasangeng belle, maja yappanoreng bine, madeceng yonroi melli pakiang masitta tattamba”

24 ompona ulengnge ” esso pariwi maja yappabbottingeng maponco’i, madeceng yonroi lati arung, esso najajiangnge firaun, matoai bale nabi yunus, maja narekko anana jaji”

25 ompona ulengnge “esso anyarangi maja riloang sompe mateki rilaotta,riappabottingeng maponcoi, majai ri laoang mabbalu, esso najajiangngi iblis, najajiangngi anana madorakai”

26 ompona ulengnge “esso sarai madeceng rilaoang sompe, riangelliang, yappabottingeng, najajiangngi anana malampe sungei”

27 ompona ulengnge “esso ulengngi najajiangi anana maraja taoi ripadanna ripancaji ripuangnge, makessing riappanoreng bine sibawa mabbalu-balu”

28 ompona ulengnge “esso kalapungngi madeceng yonroi mabbu parewa pakkaja, rilaoang, yappabottingeng, yataneng-tanengeng”

29 ompona ulengnge “esso atiwi makessing rilaoang madduta, sompe cabigi, najajianggi anana

pallasalasangngi”

30 ompona ulengnge “esso manningi madeceng yappamulang dangkang, mattaneng taneng, narekko rilaoangi wanua assarapi, najajiangi anana matinului pigau pasuroanna allahu taala, duae

pajajianna iyana wettu ripancajinna esso wennie”

SEPENGGAL KISAH SEJARAH BELAWA III

Sebagaimana yang telah kami sebutkan bahwa Sejarah belawa ada beberapa versi namun terlepas dari itu marilah kita mengambil hikmah dan hal positif dari cerita ini, kalau perlu jadikan motivasi untuk membangun belawa sesuai dangan keahlian diri kita masing masing Karena ada kasamaan cerita dari sumber kami yang sempat kami rekam,maka tulisan silessurengta Hasmulyadi Hasan yang beliau kirim kepada kami beberapa bulan lalu yg akan kami angkat di BC yang menurut pengakuan beliau di dapat dari Kantor DIKNAS Kec.Belawa. Nama Belawa berasal dari sebuah pohon, yaitu pohon Belawa. Asal usul pohon ini hanya tumbuh di pinggir sungai di Macero. Ketika pohon itu tumbang, panjangnya bermula dari tikungan sungai Macero sampai Soreang Lopie, kira-kira jauhnya 2,7 km. bekas tempat tumbuhnya pohon tersebut ada sebuah lubang, sekarang menjadi penampungan air, garis tengah atau diameter lubang tersebut kira-kira 25 m. jadi besar pohon tersebut kurang dari 25 m. Getah kayu ini bila ditoreh akan keluar cairan berwarna putih, setelah kering berwarna hitam. Bila kena pada kulit manusia, kulit tersebtu akan gatal-gatal seperti keracunan dan membengkak berisi cairan. Obat mujarab dan sering digunakan oleh masyarakat adalah ludah orang Belawa asli, sifat penyakit ini tidak menular. Lokasi kecamatan Belawa dahulunya adalah air, setiap empat tahun baru daerah ini menjadi daerah pertanian. Jadi lebih banyak menjadi daerah pertanian. Para nelayan datang dari sekitar danau tempe dan danau sidenreng. Misalnya orang Bulu Cenrana dari utara, orang Palippu dari timur, oran Sidenreng dari barat dan orang Bila dari selatan Soppeng. Kalau musim kemarau, tanah sudah kering datanglah petani-petani untuk berpalawija dan mereka tinggal sementara untuk bercocok tanam. Pada musim palawija dan musim penangkapan ikan dengan frekwensi satu kali palawija empat tahun berturut-turut. Setelah delapan tahun hampir seluruhnya menjadi daratan. Pada waktu datang air menggenangi semua pondok mereka, mereka meninggalkan tempat itu dan kembali ke kampung mereka dan berkumpul dengan keluarganya. Seorang sudah berusia lanjut, yang sering dipanggil dengan”lato-lato’ mencoba membuat rumah yang dapat terapung di atas air untuk menghindari banjir. Sehingga ketika musim hujan tiba, ia tidak perlu lagi pulang ke kampungnya di Bulu Cenrana. Ketika raja Toapanna dari Mancapai kawin dengan raja Masalaojie di Sidenreng dan melahirkan lima orang anak. Karena usianya telah tua, maka Masalojie merasa perlu membagi kerajaan kepada anak-anaknya. Maka diberikanlah anak pertama sebagai datu di Sidenreng, anak kedua si Suppa, anak ketiga datu di Sawitto, anak ke empat datu di Rappang, dan yang kelima datu di Alitta’. Setelah pembagian kerajaan tersebut, Masalojie hamil, padahal ia tidak berharap sebab usianya telah tua. Ketika saat melahirkan tiba, lahirlah seorang putera dan diberinya nama “Lawewangriu”, hal ini dikarenakan ketika ia dilahirkan pertir dan guruh sambung menyambung (sianre-anre ure’ winrue) di samping itu juga dilahirkan dalam keadaan tanpa tali pusar dan janin. Karena kerajaan telah dibagi kepada saudara-saudaranya, maka Lawewangriu tidak punya kerajaan lagi, ibunya memohon kepada saudara-saudaranya untuk memberikan masing-masing sedikit dari kerajaan saudara-saudaranya, akan tetapi hal ini kurang disetujui oleh saudara-saudaranya yang lain. Kebijksanaan yang diberikan yaitu Lawewangriu boleh mengambil apa saja yang diinginkan dari kerajaan saudara-saudaranya itu tanpa ada yang dapat melarangnya. Atas kebijksanaan itu Lawewangriu bertindak semaunya. Apa yang diinginkannya, semua dilakukan tanpa ada yang melarangnya. Mulai dari burung sampai anak gadis orang pun diambilnya. Rakyat merasa resah karena ulahnya itu. Pemangku adat mengadakan rapat untuk membicarakan perihal Lawewangriu. Keputusan ade’ sidenreng menyatakan Lawewangriu harus dibuang demi ketentraman rakyat banyak. Maka dibuanglah Lawewangriu di atas sebuah rakit bersama pengikutnya yang turut serta. Rakit tersebut terdampar di bagian timur danau sidenreng. Anak buahnya naik untuk mencari tempat sebagai pemukiman tempat beristirahat, maka ditemukan sebatang pohon yang cocok untuk berteduh di bawahnya. Itulah pohon belawae. Di tempat itu anak buah Lawewangriu membuka lahan pertanian dengan menggunakan Bangkung manurung pemberian ibunya sewaktu hendak berangkat. Hasil pertanian cukup melimpah karena tanahnya cukup subur, demikian pula dengan hasil nelayan bagi mereka yang turun ke danau mencari ikan. Karena kesuburannya serta keberhasilan pertanian, maka berdatanganlah penduduk dari sekitar tempat tersebut untuk bertani atau nelayan. Ketika Lawewangriu hendak menikah dengan anak Arung Batu, orang Belawa mengadakan musyawarah dengan pendatang dari daerah sekitar, maka dipanggillah: 1. Topatampanuae yang terdiri dari Wage, Tempe, Sengkang dan Tampangeng. 2. Tolimpanuae yang terdiri dari Sidenreng, Suppa, Rappang, Alitta, dan Sawitto. Adapun hasil musyawarah tersebut adalah: – Lawewangriu kawin dengan anak arung Batu – Orang Belawa menyanggupi uang belanja dari perkawinan tersebut – Topatampanuae menyanggupi uang emas. Setelah perkawinan di Batu (Bulucenrana) Lawewangriu kembali ke Belawa bersama istrinya. Karena panduduk semakin bertambah demikian pula hasil pertanian kian melimpah, maka masyarakat menginginkan terbentuknya sebuah kerajaan. Disepakatilah Lawewangriu menjadi raja Belawa. Masa pemerintahan Lawewangriu pernah berperang melawan sauadara-saudaranya sendiri yaitu Tolimpanuae dan kemenangan di pihak Belawa. Sebagai raja yang memerintah kerajaan Belawa, Lawewangriu mempunyai dua orang anak, maka kerajaan dibagi dua untuk dua orang anaknya. Belawa Timorengnge diberikan pada Lapalebbengi dan Belawa Wattangnge diberikan pada We Mappasukku anak perempuannya. Ketika anak raja bone akan dikawinkan dengan anak raja Sailong (bawahan kerajaan Bone), kerajaan Sailong merasa keberatan karena menganggap raja Sailong derajatnya lebih tinggi dari pada kerajaan Bone. Mendapat penolakan dari raja Sailong, Bone merasa tersinggung, maka didatangkanlah tiga daerah untuk memerangi Sailong yaitu: Soppeng, Wajo, dan Bone sendiri. Belawa adalah kerajaan kecil yang mengikut kerajaan Wajo. Setelah tiga tahun berperang, benteng Sailong belum dapat ditembus, akhirnya raja Bone sendiri turun ke medan perang. Ketika raja Bone menanyakan tentang kehadiran semua pasukan, Wajo menyampaikan bahwa Belawa belum hadir, karena Arungpone marah dan berpesan pada pasukan yang hadir “jere’ tellui Belawa nainappa muelliang musiu (bagi tiga Belawa kemudian kamu belikan mesiu). Mengetahui dirinya dibagi tiga, kerajaan Belawa merasa tersinggung, maka bermusyawarahlah Towarani Pitue (tujuh orang pemberani) yang merupakan gelar yang cukup disegani di kerajaan Belawa pada saat itu. Atas kesepakatan, berangkatlah tiga orang menuju Sailong, sedang empat lainnya tetap menjaga kerajaan. Adapun yang berangkat adalah Tallipulu Bassie, Lajang-lajang, Balo Tekkessue. Sebelum berangkat ke Sailong mereka berjanji yang bunyinya: “Cappa tappita’pa mappadaoroane nari jere’ tellu Belawa’. (nanti habis tujuh bersaudara baru Belawa dibagi tiga). Dengan menggunakan perahu, tiga orang tersebut menuju Sailong. Sesampainya di sana, Talippulu Bassie membunuh penjaga gadis Sailong yang bergelar Towaraninna Sailong, sementara lajang-lajangnge melarikan sang gadis yang bernama Itenri Balobo, dan Balo Tekkessue membakar kota dan mengambil gendang mesjid untuk dibawa ke Belawa. Ketika anak raja Bone hendak dikawinkan dengan gadis Sailong, Belawalah yang menjadi orang tua mempelai wanita. Setelah perkawinan selesai, Belawa dipanggil oleh raja Bone dan menanyakan kekurangan Belawa, maka dijawablah bahwa Belawa tanahnya sempit. Sebagai balas jasa diutuslah Kareng Miko ke Belawa untuk memberikan tanah dengan menaiki perahu La Batang Kera. Batas-batasnya adalah: – Sebelah selatan Danau Tempe (masuk danau) – Sebelah barat daya Larippabbatu-batu, masuk sungai Lawewangriu – Sebelah utara barat laut, Ujung Deya masuk sungai Amessangeng sampai Cenrana-Anabanua, belok ke Lempong Sitonrae sampai Lasabo – Sebelah timur, ke Salo Labulu Kessi, menyeberang ke sungai Lonra, ke Belawa Tassoddo’e, Tellang Rakkoe Awo Tawaroe, ke Labobo, Ujung Tarae, sampai Lasiratu, Ujung Tanah Lapparingnge. Demikianlah sehingga wilayah Belawa mulai meluas.

SEPENGGAL KISAH SEJARAH BELAWA I

Oleh: Abd Jamil Hs

Pada Tgl: 22-Oktober-2009 di sebuah kampung kecil Bernama TOSORA Kec.Majauleng Kab.Wajo, Saya duduk menatap sebuah Makam di halaman bekas Masjid yang diperkirakan telah berusia -/+700 Tahun yg kini telah menjadi situs, Makam tersebut adalah Makam pemilik masjid yang bernama: ASSYEIKH AL-HABIB JAMALUDDIN AL-AKBAR AL-HUSAINI atau biasa di kenal dengan panggilan Petta WalliE

 

Setelah Membaca Al Fatihah kepada beliau, aku teringat dengan SYEH TOSAGENA/SAGENA yg cukup melegenda di BELAWA bahkan di daerah lain, apakah kedua sosok ini mempunyai keterkaitan dan apa pula kaitannya dengan BELAWA ? Berikut Penelusuran kecil-kecilku yg kudapat dari berbagai sumber termasuk hasil diskusi dengan silessurengta Ambo Tang Daeng Materru :

Tahun 1300 M Danau Tempe atau bahasa para leluhur kita Tappareng Karaja masih merupakan

Danau yang cukup Luas tidak seperti saat ini yang sudah berbentuk Rawa-rawa yang kian hari mengalami pendangkalan, Tosora yang merupakan pusat kota kerajaan Wajo saat itu cukup ramai termasuk bandar Niaga Tosora yang menghubungkan kerajaan lain termasuk kerajaan soppeng dan sidenreng.

Adalah Petta WalliE setelah dari Aceh,Jawa dan mengajarkan Ilmu Islam kepada beberapa muridnya yg saat ini di kenal nama WALI SONGO beliau dan beberapa pengikutnya pun hijrah ke tanah bugis tepatnya di Tosora Wajo dan membuat perkampungan di seputar Tappareng Karaja (Danau Tempe), penduduk Wajo menyebut mereka kaum Ba Alawiyah jadi kalau penduduk ingin ke kampung tersebut mereka mengatakan: “Maeloka Lao Ri Kampongna Tau Ba ‘alawiyah E”, dan Seiring perjalanan waktu, glottal- glottal kata “Ba Alawiyah” perlahan berubah menjadi BELAWA .

Ditengah Kepercayaan Animisme yg masih dianut penduduk kerajaan Wajo, kaum Ba Alawiyah dikomunitasnya tetap hidup secara Islam bahkan Petta WalliE mempunyai murid dan kemungkinan di antaranya adalah SYEH SAGENA atau yang lebih populer dengan nama SEHÉ’ TOSAGENA.

Seiring waktu kampung Ba Alawiyah (Belawa) semakin ramai karena tanahnya yg subur dan ikan melimpah dan saat ini telah menjadi Kecamatan di Kab.Wajo, tak banyak adat istiadat animisme atau kebiasaan orang dulu di daerah ini seperti daerah lain karena dari awalnya Belawa memang penganut ISLAM, Belawa Memang mempunyai banyak perantau karena memang cikal bakal daerah ini dari Perantau.

SYEH JAMALUDDIN AL-AKBAR AL-HUSAINI adalah Guru Para Wali Songo di tanah jawa termasuk keturunannya yaitu Sunan Gunung Jati telah menjadi bagian dari Wajo dengan dibangunnya sebuah masjid di Tosora. Tak Banyak Lontara’ yang menulis tentang beliau atau mungkin para penulis lontara’ saat itu menilai Petta WalliE hanya orang Asing dan yang lebih penting Proses Islamisasi pada tahun 1600an yg di lakukan Trio datuk (datuk patimang,datuk ri bandang,datuk ri tiro) akan TERELIMINASI mengenai Islamisasi di tanah bugis.

Pada tahun 1415 M -/+ 200 tahun sebelum kedatangan trio datuk tersebut. SYEH JAMALUDDIN AL-AKBAR AL-HUSAINI meninggal dunia dan dimakamkan di Tosora kec.Majauleng.

 

Wallahu Wallam

 

Catatan: SYEH TOSAGENA sendiri Wafat di Tanah Suci dan di makamkan di pekuburan para wali disana yg bernama SUBAEKAH sedangkan di makam di jln.yeh Sagena belawa hanyalah makam ibu beliau.

 

SEPENGGAL KISAH SEJARAH BELAWA II

Penelusuran mengenai Sejarah Belawa tak henti hentinya kami lakukan untuk menguak tentang BUMI TOSAGENAE,  Sampai akhirnya kami dipertemukan dengan seseorang yg cukup memiliki pandangan luas mengenai Belawa yaitu Andi Oddang dan berdasarkan permohonan kami, beliau pun menuliskan Legenda belawa di blognya. Berikut tulisan Andi Oddang Mengenai Belawa yang kami copas dari blognya:

Senin, 29 November 2010

Legenda Berdirinya Kerajaan Belawa

LEGENDA ASAL MULA KERAJAAN BELAWA

Memenuhi   janji terhadap Saudara Abdul Jamil Akbar, maka kutuliskan salahsatu kisah pengantar tidur ini.  Sesuatu yang selalu kudengar setiap menjelang kuterlelap memasuki gerbang mimpi. Maka wajarlah jika  penghujung kisah ini tidaklah lengkap adanya, anggap saja aku sudah tertidur sehingga “endingnya” tidak sempat kudengar lagi. “Engkamuatu itEppang narEkko engka waju, mauni sopE’-sopE’, ndi’ “ (Adalah yang bisa ditambal kalau baju itu ada, walaupun robek disana-sini, dik..), begitu kataku melalui pesan di Facebook beberapa waktu yang lalu.

 “Sepenggal Kisah”  tentang berdirinya sebuah Kerajaan Kecil, yakni : Belawa. Uraian singkat yang tidak kumasukkan pada laman “Sejarah Belawa” karena motif warnanya lebih menyerupai sebuah Legenda adanya…

Syahdan, dalam ruang  waktu yang sukar diterka, kapan terjadinya. Namun kisah ini bermula pada sebuah Kerajaan Kecil yang terletak di sebelah tenggara Kerajaan Rappang, yaitu : Bulu CEnrana. Tidak pula disebutkan nama Rajanya, namun yang diketahui bahwa Baginda Arung Bulu CEnrana pada waktu kisah ini dituturkan, adalah seorang Raja yang sudah berusia lanjut. Demikian pula dengan Permaisuri yang mendampinginya selama ini, beliaupun sudah tua. Rambut mereka sudah serba memutih, seiring dengan para keturunannya yang pada masa itu sudah berlapis 3 alias sudah memiliki cicit.

Sebagaimana kebiasaan pada umumnya Kerajaan-Kerajaan lokal di Sulawesi, bahwa seorang Raja yang dicintai rakyatnya, tidaklah digantikan terkecuali 2 hal, yaitu : Wafat atau mengundurkan diri atas kemauan sendiri dengan menunjuk penggantinya. Begitu pula halnya  dengan  Arung Bulu Cenrana. Baginda tetap memangku jabatannya, namun segala harta bendanya telah habis dibagi-bagikan kepada anak-anaknya. “DE’to nasiaga iya uwanrE sipaddua, nakilEmba ri tana siwaliE” (Tidak seberapa lagi yang kami berdua makan, hingga saatnya meninggalkan dunia fana ini..), begitulah pemikiran Baginda bersama permaisurinya. Mereka saling memperhatikan dengan limpahan kasih sayang yang besar. “Tosiraga-raga mEmengna riwettu tuota mupa..” (Marilah kita saling melimpahkan kasih sayang, mumpung kita masih hidup..).

Namun, “Elo paullEnapa PuangngE mappajaji mua, naiyya rupa tauE : Cinnanami maraja napunnai..”. Manusia hanyalah memiliki keinginan dalam perhitungannya sesuai kelaziman belaka. Dibalik itu, Allah SWT mutlak memiliki kehendak dan ketentuan dalam kuasa-Nya sendiri. Begitulah yang senantiasa diuraikan Sang Ayahanda kita setiapkali flot cerita tiba pada alur kisah ini.  Tanpa disangka, Sang Permaisuri yang sudah tua renta itu mengandung !. Duh.., Saudara Jamil, sebenarnya aku risih meriwayatkan kisah ini, karena pasangan suami isteri yang renta ini adalah leluhurku.. Subhanallah.

Walhasil, setelah mengandung selama 11 bulan, Sang Permaisuri melahirkan seorang bayi lelaki yang sehat. Maka sang pangeran yang baru lahir ini diberi nama : La Monri. Nama yang diambil berdasarkan  riwayatnya yang terlahir setelah kedua orang tuanya sudah uzur . “Monri” berarti : Belakang, bermakna ia  terlahir belakangan.

Pangeran La Monri tumbuh dengan normal sebagaimana anak-anak lainnya. Namun suatu keistimewaan yang sudah Nampak pada karakternya, bahwa Pangeran Kecil ini memiliki kecerdasan dan penalaran yang melebihi anak-anak seusianya. Beliau yang masih berumur belasan tahun itu, sudah memiliki wawasan berpikir yang menyamai seorang lelaki dewasa.

Sejak kelahiran La Monri, kedua orang tuanya senantiasa berpikir dan merasa iba kepada buah hatinya yang bungsu ini. Masalahnya adalah, segala harta pusakanya telah habis dibagi-bagikan kepada putera puterinya yang lain sebelum La Monri lahir. Sementara Raja dan Ratu ini merasa sudah semakin lemah tubuhnya digerogoti usia tua. “Bagaimana nasib putera kita nanti setelah kita meninggal nanti, kanda ?”, keluh Sang Permaisuri kepada suaminya. Arung Bulu CEnrana tidak bisa menjawab apa-apa. Ia sendiri merasakan gundah sebagaimana isterinya itu.

Hingga pada suatu hari, Arung Bulu CEnrana memanggil semua putera-puterinya, termasuk segenap menantunya. Tak ketinggalan, La Monri juga hadir dalam pertemuan itu sambil duduk melenggut menyandarkan pipinya pada pangkuan ibundanya. Sang Permaisuri membelai rambut putera bungsu yang dikasihinya itu. “ Dengarlah,  wahai anak-anakku. Sengaja Ayahanda mengumpulkan kalian hari ini, tiada lain karena  sebagai panggilan kasih seorang ayah serta naluri cinta seorang ibu..”, kata Arung Bulu CEnrana memulai pembicaraan.  

“Kalian tahu bagaimana nurani seorang tua. Sesuatu yang kalian rasakan jua setelah melahirkan pula putera puteri kalian sendiri..”, lanjut Arung Bulu Cenrana dengan suara serak, sesuatu yang berat baginya untuk mengutarakan maksud hatinya. “TabE’ Puang. Aga sitongengna maElo nassuroeng Petta ri ikkeng ?” (Mohon ampun dibawah duli tuanku, tugas apa gerangan yang hendak tuanku perintahkan kepada kami ?), tanya Arung Lolo PatolaE (Putera Mahkota). Maka menjawablah Arung Bulu Cenrana, : “Tiada maksud lain yang hendak ayahanda dan ibunda kalian minta kepada kalian, yakni : Kasihilah La Monri, adik kalian. Orang tua kalian ini sudah sangat renta, agaknya tidak lama lagi kami akan dipanggil menghadap-Nya. Mengingat segala harta benda kami sudah kubagi-bagikan kepada kalian, maka kami memohon kiranya berilah sedikit bagian dari harta yang kalian miliki dari kami kepadanya. Agar adik kalian yang malang ini dapat pula hidup selayaknya..”. 

Mendengar perkataan itu, ributlah para pangeran dan puteri itu. Mereka saling menunjuk satu sama lainnya. Namun tidak satupun yang rela jika bagian warisannya diambil sebagian kecilnya untuk La Monri. Melihat tingkah kakak-kakaknya itu, maka terenyuhlah hati La Monri. Timbullah iba diri bercampur malu dan kecewa dalam hatinya. Pangeran kecil itu bangkit dari duduknya, seraya menghadap dan menghatur simpuh sembah kepada ayah dan ibunya. “Duhai, ayah bundaku terkasih. Kiranya janganlah merisaukan nasib ananda. Tuhan Yang Maha Kuasa berkehendak menciptakanku di dunia fana ini, maka kepada-Nya jualah ananda bermohon jaminan rezeki dan hidup…  Ananda hanya memiliki satu permohonan terhadap ayah dan bunda berdua. Kiranya berjanjilah untuk mengabulkannya..”, ujarnya bagai meratap.

“Kuru Sumange’mu, anakku.. Katakanlah cepat, nak. Ayah dan ibumu berjanji untuk mengabulkannya..”, kata Arung Bulu Cenrana dengan suara serak dihimpit sedih. “Ananda tidaklah meminta sesuatu yang sulit. Ananda hanya memohon agar dibangunkah sebuah rumah diatas sebuah rakit. Kemudian hanyutkanlah rakit itu, dimana ananda berada diatasnya tanpa ditemani ayah dan ibu..”. Mendengar ucapan anaknya itu, Raja Tua dan permaisurinya itu merasakan bagaikan  ledakan petir menyambar di dekat telinganya. Sang Permaisuri  dan ibu susu La Monri serta segenap Inang pengasuhnya meratap seakan kehilangan sukma jiwanya. “Waduh, anakku sayang. Ibunda mohon, janganlah teruskan niatmu itu..”.

Namun janji telah terlanjur diucapkan. “Sisengmi tauwwE rijajiang..”. Manusia dilahirkan hanya sekali, begitu pula dengan janji yang telah disanggupi sebelumnya. “Naiyya ada messuu’E ri timuE, taniana idi’ punna..”, sesuatu perkataan yang telah keluar dari mulut, bukanlah milik kita lagi. Demikian keteguhan prinsif moral yang menjadi dasar mentalitas orang Bugis pada masa itu.

Akhirnya rakit pembuangan diri sebagaimana yang diminta La Monri telah dibuat. Begitupula hari yang telah ditentukannya sendiri untuk menghanyutkan diri bersama rakitnya juga telah tiba. Tidak boleh tidak, ibu susu dan para inang pengasuhnya minta diikutkan. Mereka memilih membuang diri ke sungai jika La Monri tidak bersedia membawanya serta. “AwwEE, lemmu togaha sunge’ku, massarang waE dadi’ malebbiku, riyalireng ronnang ri laowang mabElana..” (Aduh, bagaimana mungkin sukma jiwaku tega berpisah dengan air susu kemuliaanku, dihanyutkan menuju negeri yang jauh..), ratap Indo Kino, ibu susu La Monri. Terpaksa Pangeran Kecil yang dilanda kecewa itu mengabulkan permohonan mereka. Maka dibinalah beberapa rakit lainnya yang memuat serta para pengikut setianya dan segenap keluarganya.

Setelah menghaturkan sembah sujud diujung kaki ayah bundanya, La Monri melangkah ke pinggir sungai. Sebelum kakinya menaiki rakit, ia berdiri menghadap ke para saudara-saudaranya, seraya menghentakkan kaki tiga kali. Kemudian diteriakkannya sumpah sebagai berikut : “Angkalingako sining To Bulu CEnranaE ! Maniang manorang. Orai’ Alau. Nasabbi Dewwata SeuwwaE, paccappureng ulEjja’ni tanaana Bulu CEnrana iyE essoE. Uwalireng alEku silollong tinio sunge’ku mattunru tooto. Sangadi tuppui solo’ raiku, ulEsu makkalEjja’ paimeng ri Tana pajajiangku. Sangadi engkapa buku-bukukku nalarieng balawo, natiwi lEsu romai, nariyasengnga’ lEsu ri tana ammEmengengku !” (Dengarlah wahai rakyat negeri Bulu CEnrana ! Yang bermukim di utara dan selatan. Yang berdiam di sebelah barat dan timur. Disaksikan Dewata Yang Tunggal, hari ini adalahyang terakhir kalinya kujejakkan kaki di negeri ini. Kuhanyutkan diriku bersama segenap semangat jiwaku yang mengabdi pada takdirku. Hanyalah jika rakitku mampu melawan arus, barulah kukembali menginjakkan kaki di negeri kelahiranku. Terkecuali jika kelak, tulang belulangku ada yang dibawa lari oleh tikus, lalu dibawanya kembali ke negeri ini, maka akau dikatakan kembali ke tanah asal muasalku !).

Tak bisa lagi digambarkan, bagaimana sedihnya kedua orang tua La Monri, tatkala melihat tali penambat rakit yang memuat putera belahan jiwanya dilepaskan dari tiang labuhannya. Perlahan rakit-rakit itu hanyut di Sungai KarajaE, diiringi ratap tangis para rakyat Bulu CEnrana yang memenuhi pinggir sungai. Semakin lama, rakit-rakit itupun semakin jauh mengikuti arus sungai ke arah selatan, hingga hilang dari pandangan mata yang pelupuknya bersimbah air mata.

Iring-iringan rakit itu hanyut mengikuti kemana air sungai KarajaE mengalir menuju muaranya. Didalam rumah rakit terdepan, La Monri berbaring dengan kepala diatas pangkuan Indo Kino, ibu susunya. Seorang wanita yang menyayangi anak susuannya itu melebihi rasa sayang terhadap jiwa raganya sendiri. Ia membelai rambut sang pangeran kecil yang malang itu sambil menembankan syair pengantar tidur yang indah. Dilagukannya dengan suara yang merdu, keluar dari hati yang jernih, sejernih air sungai KarajaE yang mengalir tenang.

PalEsangni peddimu, Ana’ Senrimaku..

Pawajangni ati marenni’mu

Alirengni sajang rennummu

Alitutui tinio sumange’mu

 

Redakanlah pedihmu, duhai anakdaku yang mulia..

Tiliklah hati kecilmu

Hanyutkan saja kecewamu

Jagalah semangat hidupmu

Detik beriringan tiada henti, berkumpul dalam suatu rangkuman menit. Menitpun berlalu menuju kumpulannya, hingga menyatukan diri dalam himpunan jam. Kemudian jam mengikuti perjalanan sang matahari, hingga menamakan kelompoknya dalam suatu hari. Haripun berlalu hingga matahari tergelincir di ufuk barat, digantikan malam menyelimuti bumi dalam tirai gelapnya. Demikian waktu berputar pada siklusnya hingga menyebut diri sebagai saat.. Maka pada suatu hari, berakhirlah perjalanan arus sungai KarajaE pada muaranya yang pertama, yakni Danau Tempe yang luas. Rombongan rakit yang dibawanya dari Bulu Cenrana pun tiba pada tempat itu, terapung-apung ditengah danau yang luas itu.

La Monri berdiri di geladak rakitnya, seraya mengedarkan pandangannya kesekeliling danau. Dilihatnya jika danau itu berada deitengah kumpulan pegunungan. “Sappaani’ wiring libukeng, naripasorE rai’E” (Carilah pinggir daratan lalu labuhkanlah rakit kita), katanya. Para pengikutnya yang mengemudikan rakit-rakit itu dengan “Tokong” (sebatang bambu panjang) mengarahkan rakit itu pada pinggir utara agak ke barat pada danau itu. Dari jauh, dilihatnya sebatang pohon Goari yang besar tumbuh di pinggir danau. Maka kesanalah arah buritan rakit diarahkan untuk mendarat.

“Aga asengna iyE libukengngE, Indo’ ?” (Apa nama daratan ini, Ibunda ?), tanya La Monri pada ibu susunya beberapa saat setelah mendarat. “DE’, uwissengngi Ana Puangku..” (saya tidak tahu, anak tuanku). Demikian pula dengan segenap pengikut yang lain, tidak ada yang mengetahui nama daratan itu. “NarEkko makkoitu palE’, ripoasengni iyE LibukengngE : GOARIE” (Kalau begitu, lebih baik jika daratan ini dinamakan saja GOARIE). Maka sampai saat ini perkampungan pinggir danau dimana La Monri beserta pengikutnya mendarat tetap bernama : GoariE. Berasal dari nama sebatang pohon besar yang tumbuh ditempat itu dan dijadikan sebagai petunjuk arah mendarat.

Syahdan, La Monri beserta pengikutnya menetap beberapa lama di tempat itu. Mereka membangun perkampungan sambil memulai bercocok tanam. Para pengikut itu membawa serta cukup banyak biji-bijian serta alat-alat pertanian dari Bulu CEnrana. Selain itu, merekapun dapat pula menangkap ikan yang berlimpah di danau itu. Namun, malang tak dapat diraih. Suatu ketika, saat tanaman palawija yang ditanam dan dirawatnya selama ini sudah siap dipanen, tiba-tiba banjir meluap.  Permukaan danau yang tadinya agak jauh dari perkampungan, tiba-tiba meluas hingga menenggelamkan ternak dan perkebunan mereka. Padahal, hujan tidaklah begitu lebat di daerah itu. Akhirnya mereka mengerti, bahwa danau itu adalah muara banyak sungai dari segala arah. Mereka harus mencari tempat yang lebih tinggi.

Maka La Monri memimpin para pengikutnya kearah utara, tempat yang lebih tinggi. Akhirnya ditemukanlah sebuah dataran tinggi yang banyak ditumbuhi pohon Belawa. Sejenis pohon besar yang getahnya dapat mengakibatkan alergi pada kulit. Seseorang yang tersentuh getahnya akan mengalami pembengkakan pada sekujur tubuhnya disertai gatal-gatal yang nyeri. Sejenis pohon yang ditakuti orang, hingga bahkan memilih hujan-hujanan dari pada berteduh dibawahnya. Demikian pula dengan para pengikut La Monri, mereka enggan membuka perkampungan dikawasan itu. Namun La Monri berkeyakinan tetap, jika pada kawasan inilah mereka menemukan harapan masa depan yang cerah.

Dengan tenangnya La Monri mendekati sebatang pohon Belawa terbesar disekitar tempat itu. Dihunusnya “Sapu Kale’ Arajangna Bule CEnrana” (Keris berluk satu, Pusaka Bulu CEnrana) yang dibekalkan kedua orang tuanya, seraya mengucap amsalnya dengan lantang : “TabE’, iya’na wija riyalirengna Bulu CEnrana, wanua apolEngenna sia appongengmu, Belawa. Ujeppu tosianguru toto, aja’ tosipaitang sussa, tosicalowo manguru lipuu. TabE’ kuwassimang mEmeng, inappa kutEbba’ to’ mannesamu, tekkupalEsso ranru’ atuonengmu, nasaba iya minasaE, maEloo’E puasengngi asengmu iyE lipuu’E” (Mohon maaf, akulah putera yang dihanyutkan dari Bulu CEnrana, negeri asal muasal pokok pohonmu, Belawa. Kuketahui jika kita senasib adanya, maka janganlah kisa saling memberi kesulitan, saling mengasihilah kita dalam satu negeri. Kuhaturkan permohonan maafku terlebih dahulu, barulah kutebang pokok pohon lahirmu, tanpa bermaksud menyingkirkan tunas hidupmu, karena tiada lain maksudku, berkeinginan untuk menamakan negeri ini sebagai namamu jua..). Maka ditebaslah batang pohon itu, lalu getahnya dibalurkan pada kulitnya sendiri. Ajaib, tidak terjadi sesuatu pada kulit La Monri. Lalu diperintahkannya pada pengikutnya untuk memulai menebang pohon Belawa dikawasan itu.

Walhasil pada permukaan kisah ini, perkampungan yang dibangun oleh La Monri bersama pengikutnya itu dinamakan sebagai : BELAWA, sesuai sumpah La Monri. Perkampungan itu tumbuh berkembang sebagai pemukiman yang subur. Sawah dan perkebunan dicetak pada lahannya yang datar namun berada pada tempat yang lebih tinggi. Segala tanaman padi dan palawija tumbuh dengan suburnya hingga panen selalu berlimpah. Waktu demi waktu, perkampungan itu semakin ramai karena para masyarakat yang berkaum disekitarnya menggabungkan diri dibawah kepemimpinan La Monri. Hingga ketika Sang Pangeran telah berusia cukup dewasa, maka pemukiman yang sudah besar itu dinyatakan sebagai sebuah Kerajaan dengan La Monri sebagai rajanya yang pertama, bergelar : La Monri Arung Belawa.

Syahdan, pada suatu waktu terjadi musim paceklik di Bulu CEnrana dan sekitarnya. Masa ketika Arung Bulu CEnrana tua dan permaisurinya (Ayah bunda La Monri) telah wafat. Tanaman padi dan palawija tidak dapat tumbuh berbuah sebagaimana yang diharapkan. Maka terjadilah bencana kelaparan di negeri itu. Arung Bulu CEnrana yang baru dinobatkan menjadi kehilangan akal menghadapi bencana itu. Demikian pula dengan para perangkat kerajaan yang lain.

Dalam suasana memprihatinkan itu, dilihatnya burung-burung pipit terbang berombongan sambil membawa bulir-bulir padi. Mereka membawanya ke sarangnya yang terletak di wuwungan Saoraja (Istana). “Pastilah ada suatu negeri yang sedang panen padi berlimpah. Tapi dimanakah gerangan ?”, pikir sang Raja. Lalu diperintahkannya seorang kepercayaannya untuk mengikuti arah terbang burung-burung pipit itu. Baginda berusaha mencari tahu negeri yang makmur itu dengan harapan untuk dimintai bantuan.

Walhasil, alangkah utusan itu mengikuti rombongan burung-burung itu dengan berbagai kesulitan yang ditemuinya dalam perjalanan. Bagaimana tidak ?, burung-burung itu terbang dengan amat cepatnya, sementara ia sendiri harus berjalan kaki merambah hutan rimba yang lebat. Terpaksa ia harus menempuhnya selama berhari-hari. Apabila burung itu tidak bisa diikutinya, ia menunggu di tempat  itu hingga esok hari. Burung-burung mestilah terbang kembali mengikuti jalur terbangnya. Tidak seperti halnya manusia, mereka kadang tidak konsekwen mengikuti alur hidupnya.

Akhirnya tibalah ia di Negeri Belawa. Alangkah terkejutnya ketika menemui penduduk negeri itu adalah orang-orang yang dikenalnya sebagai rakyat Bulu Cenrana juga. Namun ia lebih takjub lagi ketika mengetahui bahwa Raja negeri yang makmur itu adalah La Monri, putera bungsu mendiang junjungannya, Arung Bulu Cenrana. Maka mengahadaplah ia seraya mengutarakan perihal kesulitan yang dialami rakyat Bulu Cenrana.

La Monri sesungguhnya adalah seorang raja yang berjiwa besar. Mengetahui perihal kesulitan yang dialami kakak-kakaknya beserta rakyat mendiang ayahandanya, maka diperintahkannya mengumpulkan padi dan kerbau untuk dikirim ke Bulu Cenrana. Konon, padi-padi itu ditumpuk menyerupai sebuah bukit kecil saking banyaknya. Secara berkelakar, ia menyebut bukit padi itu sebagai “Mojong” (Asal kata Gunung Latimojong). Maka tempat pengumpulan padi itu dinamai hingga sekarang sebagai kampung bernama : Mojong (saat ini menjadi wilayah Kabupaten Sidrap). Kemudian diperintahkannya rakyatnya memanggul padi-padi itu serta menghalau iringan kerbau yang jumlahnya ribuan ke Bulu Cenrana. Berkat kebaikan hati serta kedermawanan La Monri itu, utusan Negeri Bulu Cenrana menyebutnya sebagai ” TosagEnaE” (Orang yang berhati lapang).Maka dalam penyebutan gelar “TosagEnaE” jika menurut kisah ini, telah ada jauh sebelum “Syekh Belawa” (Pu SEhe’) yang juga digelari pula sebagai “TosagEnaE”.

Iring-iringan pemanggul padi ke Bulu Cenrana menyusuri pinggir sungai KarajaE menuju ke utara. Sementara itu para pengembala menghalau kerbau-kerbau yang jumlahnya ribuan itu melalui sungai yang kebetulan pada saat itu sedang dangkal. Namun malang tak dapat dihindari, ketika tiba disuatu tempat yang tidak begitu jauh lagi dari perbatasan wilayah Bulu Cenrana, tanpa diduga sebelumnya air sungai meluap dari arah hulu. Banjir besar melanda dan menenggelamkan ribuan kerbau itu. Demikian pula dengan pemanggul padi beserta bawaannya, tidak luput dari terjangan air bah itu. Mereka terpaksa melepaskan bawaannya untuk menyelamatkan jiwanya.

Maka berlakulah kadar Allah SWT yang diakibatkan oleh sumpah La Monri sebelum meninggalkan Bulu CEnrana. Bahkan hasil keringatnya pun tidak bisa lagi kembali ke daerah asalnya. Peristiwa itu kini menjadi sebuah “Mytos”, bahwa : Naiyya tanaE Belawa, wedding mua natamai waramparang. NaEkia dE’ siseng-siseng nawedding ripessuu waramparangna ri saliwenna ritu.. (Sesungguhnya negeri Belawa dapatlah memasukkan harta benda didalam negerinyanya, namun pantang mengeluarkan harta benda didalamnya ke luar batas negerinya..).

Padi-padi yang hanyut itu kembali lagi ke Belawa dan tumbuh subur di tanahnya. Adapun halnya dengan tempat dimana kawanan kerbau itu tenggelam, didapatkan banyak tengkorak kepala kerbau beserta tanduknya bertebaran ketika sungai mendangkal di musim kemarau. Maka tempat itu dinamai sebagai : “Tanru TEdong” hingga dimasa kini.

Alkisah, DatuE La Monri wafat . Pada masa itu, rakyat Belawa belum menganut agama Islam, sehingga jazad Baginda diperbukan dan ditempatkan dalam sebuah guci (Balugu). Kemudian dengan penuh kebesaran, guci abu itu disemayamkan di Mojong. Baginda ditulis dalam Lontara dengan nama lengkapnya : La Monri Arung Belawa MammulangngE Petta MatinroE ri Gucinna.

Wallahualam Bissawwab

Sumber : 1. Andi Panguriseng (A. Mori. Alm),

               2. H. Abd. Rauf Bin H. Pattola (Alm.),

               3. PanrE Lammade (Alm.)

Menyingkap Seks Ala Lontara Bugis “Assikalaibineng”

Elong parere (Satir)

Untuk lelaki yang tidak cerdas di ranjang


“ mauni tellu pabbisena

Na bongngo pallopinna

Teyawa nalureng “

Mengukur Kejantanan dari Hembusan Nafas
Assikalaibineng secara harfiah berarti cara berhubungan suami istri. Akar kata serupa juga dipakai masyarakat petani sawah di awal masa tanam.

Karena padi dan sawah diibaratkan istri, maka suamilah diberi otoritas untuk menggarap dan menanam.

Karena ajaran lahir di masa kuatnya paternalistik dan belum ada gerakan persamaan gender, makanya ajaran Kitab Persetubuhan Bugis ini lebih banyak ditujukan kepada suami. Kitab ini paham betul emosi perempuan dan karena perasaan malunya mereka amat jarang menjadi inisiator.

Inilah yang sekaligus menjelaskan mengapa ilmu tarekat atau tasawuf seks ala Bugis-Makassar ini diajarkan terbatas ke calon mempelai pria, memilih momentum beberapa hari sebelum akad nikah.

Setelah pengetahuan mandi, berwudu, dan salat sunah lalu tafakur bersama yang disebut nikah batin, maka sampailah pada tahapan lelaku praktis, cumbu rayu, penetrasi, dan masa pascaberhubungan.

Karena konsep Assikalaibineg mengedepankan ideologi dan tata krama, disarankan agar sebelum aktivitas penetrasi dimulai dilakukan dalam satu sarung, atau kain tertutup, atau kelambu.

Masyarakat Bugis, seperti dikemukakan Christian Pelras dalam bukunya, Manusia Bugis (Oxford: Blackwell, 2006) memang memiliki sarung khusus yang bisa memuat sepasang suami istri.

Sarung jenis ini tentu sangat susah didapat di pasar-pasar sandang kebanyakan.
Namun toh, selimut bisa menjadi alternatif.

Buku ini menggunakan istilah makkarawa (meraba) dan manyyonyo (mencium) untuk tahap foreplay.

Ini dengan asumusi pihak pria sudah mengetahui 12 titik rangsangan, dan rangkaian mantra (paddoangeng).

Meraba lengan adalah titik pertama yang disarankan dikarawa, sebelum meraba atau mencium titi-titik lainnya. Pele lima (telapak tangan), sadang (dagu), edda’ (pangkal leher), dan cekkong (tengkuk) adalah sejumlah titik yang dalam buku ini direkomendasikan di-karawa dan dinyoyyo di tahap awal foreplay.

Setelah bagian badan tubuh, mulailah masuk di sekitar muka.

Titik “rawan” istri dibagian ini disebutkan; buwung (ubun-ubun), dacculing (daun telinga), lawa enning (perantara kening dia atas hidung), lalu inge (bagian depan hidung).

Di titik ini juga disebutkan, tahapan di bagian badan sebelum penetrasi langsung adalah pangolo (buah dada) dan posi (pusar).

Dalam foreplay berupa makkarawa dan manyonyyo ini, buku menyarankan tetap tenang dan mengatur irama naffaseng (nafas).

Karena kitab persetubuhan ini sangat dipengaruhi oleh ajaran fiqhi al’jima atau ajaran berhubungan seks suami istri dalam syariat Islam, maka proses menahan nafas itu direkomendasikan dengan melafalkan zikir dan menyatukan ingatan kepada Allah Taala.
Apakah melafalkan zikir itu bersuara? Tentulah tidak. Zikir dan mantra dalam bahasa Bugis itu dilafalkan dalam hati.

Dalam komentar penulis buku ini,menyebutkan, ejakuliasi dini oleh pria banyak terjadi karena pikiran suami terlalu fokus ke pelampiasan untuk mencapai klimaks.

Perlu diketahui, seperti ajaran agama Islam, kitab Assikalaibineng bukan seperti buku-buku lain yang mengajarkan gaya dan teknis bersenggama dan melampiaskan nafsu belaka.

Laiknya ibadah, inti dari ajaran Assikalibineng adalah mengelola nafsu birahi ke arah yang lebih positif dan bermanfaat secara spiritualitas.

Bukankah seperti kata Nabi Muhammad SAW usai memenangkan Perang Badar, kepada sahabatnya yang bersuka, diperi peringatan, bahwa Perang Badar belum ada apa-apanya.

Perang terbesar manusia Muslim adalah bagaimana menahan hawa nafsu.

Dan nafsu yang amat sulit ditahan oleh manusia secara pribadi adalah nafsu birahi setelah nafsu ammarah (emosi kejiwaan).

Di bagian lanjutan tulisan ini, nantinya akan mengulas beberapa lafalan teknik menahan nafas.
Namun, bagian lain halaman buku itu juga diberikan tips parktis untuk mengetahui apakah seorang suami siap berhubungan seks atau tidak, maka disarankan bagi pria untuk mengangkat tangan kirinya, lalu menghembuskan nafas dari hidung.

Jika nafas yang keluar dari lubang hidung kanan lebih kuat berhembus, maka pertanda kejantanan yang bangkit.

Namun jika hembusan dari lubang kiri lebih kuat, maka sebaiknya sang suami menunda lebih dulu (hal 141).

Muhlis Hadrawi, penulis buku ini, senantiasa mengingatkan di bagian awal, tengah, dan mengunci di akhir bab tulisannya, bahwa Assikalaibineng bukanlah ilmu pelampiasan hasrat biologis sebagai wujud paling alamiah sebagai makhluk saja.

Penulis menggunakan istilah tasawupe’ allaibinengengnge untuk menjelaskan kedudukan persetubuhan yang lebih dulu disahkan dengan akad nikah dan penegasan kedudukan manusia yang berbeda dengan binatang saat melakukan persetubuhan.

Ini juga sekaligus wujud penghormatan dan menjaga martabat keluarga dalam kerangka mendekatkan diri kepada Allah (hal 123).

Pada bagian awal bab tata laku hubungan suami-istri, Muhlis mengomentari satu dari tujuh manuskrip Assikalaibineng yang menjadi rujukan utamanya menulis buku ini.

Dikatakan ini sebagai pustaka penuntun tata cara hubungan seks untuk suami-istri sebagai ilmu yang dipraktikkan Sayyidina Ali dan Fatimah.

Muhlis memulainya dengan kisah perbincangan tertutup Ali dan istrinya, yang juga putri Nabi, di tahun ketiga pernikahan mereka.

Perkawinan keduanya menghadapi satu masalah sebab Ali belum mengetahui dengan benar bagaimana tata cara menggauli Fatimah.

“Kala itu,” tulis Muhlis, “Fatimah mengeluarkan ucapan yang menyindir Ali, “Apakah kamu mengira baik apabila tidak menyampaikan titipan Tuhan?”
Ali kontan merasa malu dan sangat bersalah. “Ali mulai sadar kalau ia belum memberikan apa yang menjadi keinginan Fatimah di kamar tidur. Maka Ali meminta Fatimah memberitahu keinginan Fatimah dan memintanya untuk mempelajarinya.”

“Fatimah pun merekomendasikan Muhammad Rasulullah, yang tak lain bapak Fatimah. Datanglah Ali ke Nabi Muhammad dan selanjutnya terjadilah transfer pengetahuan dari bapak mertua kepada anak menantu.”

Transfer ilmu atau proses makkanre guru seperti ini amat biasa dalam tradisi Bugis-Makassar, khususnya keluarga yang mengamalkan ajaran tarekat-tarekat.

Kisah di atas sekaligus menjelaskan bahwa lelaku dan zikir Assikalaibineng tak terlambat untuk dipelajari.

Memang idealnya, tata laku hubungan Assakalaibineng ini diajarkan di awal masa nikah, namun bagi mereka yang ingin mengamalkannya hanya perlu membulatkan tekad, untuk mengubah cara padangnya, bahwa hubungan suami-istri versi Islam yang terangkum dalam lontara ini, berbeda dengan literatur, hasil konsultasi, atau frequent ask and question (FAQ) soal seks yang selama ini sumber dominannya dari ilmu kedokteran Barat.

Pada sub bab Teknik Mengendalikan Emosi Seks atau Hawa Nafsu (hal 150), buku ini menyajikan laku zikir untuk mengiringi gerakan seksual dari pihak suami.

“lelaku zikir ini menjadi penyeimbang nuansa erotis dan terkesan tidak vulgar.”
Teknik mengatur napas adalah inti dari ketahanan pihak suami.

Untuk menjaga endurance napas suami agar istrinya bisa mencapai orgasme, misalnya, saat kalamung (zakar) bergerak masuk urapa’na (vagina) disarankan membaca lafal (dalam hati) Subhanallah sebanyak 33 kali disertai tarikan nafas.

“Narekko mupattamamai kalammu, iso’i nappasse’mu”.
Sebaliknya, jika menarik zakar, maka hembuskanlah napasmu (narekko mureddui kalamummu, muassemmpungenggi nappase’mu), dan menyebutkan budduhung.

Bahkan bisa dibayangkan karena babang urapa’na (pintu vagina) perempuan ada empat bagian, maka di bagian awal penetrasi, disarankan hanya memasukkan sampai bagian kepala kalamummu lalu menariknya sebanyak 33 dengan tarikan napas dan disertai zikir, hanya untuk menyentuh “timungeng bunga sibollo” (klitoris bagian kiri).

Mungkin bagi generasi sekarang, lafalan zikir dalam hati saat bersetubuh akan sangat lucu, namun pelafalan Subhanallah sebanyak 33 kali dan perlahan dan diikuti tarikan napas akan membuat daya tahan suami melebihi ekspektasi istri! (hal 80)

“Mmupanggoloni kalamummu, mubacasi iyae/ya qadiyal hajati mufattikh iftahkna/…..! Pada ppuncu’ni katauwwammu pada’e tosa mpuccunna bunga’e (sibolloe)/tapauttmani’ katawwammu angkanna se’kkena, narekko melloko kennai babangne ri atau, lokkongi ajae ataummu mupallemmpui aje; abeona makkunraimmu, majeppu mukennai ritu atau…., na mubacaisi yae wikka tellu ppulo tellu/subhanallah../”
Artinya, “….arahkan zakarmu, dan bacalah ini/Ya qadiyyal hajati mufattikh iftakhna/….kemudian cium dadanya,. lalu naikkan panggulnya, … ketika itu mekarlah kelaminnya layaknya mekarnya kelopak bunga, masukkan zakarmu hingga batas kepalanya, dan bacalah subhanallah 33 kali…. (hal 144).

Penggunaan kata timungeng bunga sibollo sekaligus menunjukkan bagaimana para orang Bugis-Makassar terdahulu mengemas ungkapan-ungkapan erotis dalam bentuk perumpamaan yang begitu halus dan memuliakan kutawwa makkunraie (alat kelamin perempuan), dan ungkapan kalamummu (untuk zakar). (thamzil thahir)

Terapi Kelingking Untuk Tetap Langsing
Lapawawoi Karaeng Sigeri, Raja Bone yang terkenal cerdas, termasuk seorang suami yang mempelajari dan mengamalkan ajaran assikalaibineng. Stidaknya fakta ini dikonfirmasikan dari lontara Mangkau Bone Ke-31 ini yang secara rapi terdokumentasikan di Perpustakaan Nasional RI di Jakarta.

Manuskrip asli ini pulalah yang menjadi satu dari 44 lontara rujukan utama Muhlis Hadrawi, penulis buku Assikalaibineng, Kitab Persetubuhan Bugis, yang diterbitkan Penerbit Ininnawa, Makassar (2008).

Secara teknis buku ini terdiri dari 189 halaman. Sebanyak 64 halaman terdiri dari transliterasi asli “kitab assikalaibineng” lontara ke dalam abjad melayu berikut terjemahannya. Inilah matan asli dari kitab tassawupe allaibainengengeng yang merupakan peninggalan leluhur Bugis-Makassar yang teleh terpengaruh dengan ajaran Islam.

Karena buku ini merupakan disertasi untuk meraih gelar magister bidang filologi (ilmu tentang Bahasa, kebudayaan, pranata dan sejarah suatu bangsa dalam bentuk manuskrip asli) di Universitas Indonesia, maka 51 halaman di bagian awal lebih banyak mendiskripsikan latar belakang, asal usul naskah, dan metodologi penelitian.

Sedangkan di bagian akhir, Tata Laku Hubungan Suami Istri, isinya lebih merupakan ringkasan, analisis, sekaligus komentar penulisnya, yang diperkaya dengan literatur penunjang. Namun, bagi pembaca awam yang tidak lagi mengerti Bahasa-bahasa Bugis terhadulu, justru bab akhir inilah yang membatu mendapatkan intisari dari manuskrip tua, yang hingga awal decade 2000, masih beredar di kalangan elite terbatas, masyarakat kita.

Kepemilikan naskah ini oleh Lapawawoi yang kini dimuseumkan di Perpustakaan Nasional, tulis Muhlis, mempertegas sirkulasi ajaran ini selain dimiliki kalangan ulama/cendekia pesantren, pengetahuan ini juga milik bangsawan dan raja-raja Bugis Makassar.

Selain pengetahuan bersetubuh ala bugis, Kitab Persetubuhan Bugis, juga mengajarkan sistem rotasi waktu yang baik untuk berhubungan, dan tata cara perawatan tubuh bagi pihak suami dan istri. Tata laku dan tahapan ini semua dilakukan dalam satu rangkaian dan satu tempat
Untuk melangsingkan tubuh dan memperhalus kulits istri misalnya, suami tak perlu repot-repot menyisihkan uang dan mengantar pasangannya ke pusat kecantikan tubuh. Seperti spa center, steam room Jacuzzi, atau membayar kapster salon.

Di kitab mengajarkan rutinitas kesederhanaan namun tetap dalam bingkai kerahasiaan, tidak diketahui oleh orang banyak.

Untuk menjaga kebugaran tubuh, assikalaibineng misalnya merekomendasikan di kamar tidur dan massage (pijitan) rutin pasca-bersetubuh. Sedangkam untuk perawatan kulit, juga tak perlu cream pelembab atau whitening motion,

Kitab ini mengajarkan manfaat penggunaan “air mani” sisa yang biasanya meleler di bagian luar babang urapa’ (vagina) istri dan kalamummu (zakar) pihak suami dan sejumlah mantra bugis-Arab, secara subtansial lebih merupakan niat, sekaligus ekspresi kasih-sayang suami kepada istri pasca-berhubungan,

Kitab ini menyindir perilaku suami yang langsung tidur lelap atau langsung meninggalkan kamar tidur, sementara istri belum mendapatkan kepuasan, biasanya akan membuat wanita terhina. Di kitab ini. Perlakuan itu diistilahkan dengan, teretta’na narekko le’ba mpusoni (adab setelah persetubuhan).

“(h.75) . Rekko mangujuni ilao manimmu takabbereno wekka eppa/urape’ni alemu, nupassamangi makkeda; alhamdulillahahi nurung Muhammad habibillah./ nareko purano mualai wae, muteggoi bikka tellu, nareko purano, mualani minyak pasaula, musaularenggi kutawwamu apa napoleammengi dodong mupogaukangeki paimeng/Apa’ nasenggao manginggi’/ Aja mu papinrai gaumu denre purai mupogau, iya na ritu riyaseng temanginggi (hal. 157).

Kira, kira artinya bebasnya, jika air manimu sudah keluar maka bertakbirlah empat kali. Kemudian turunkan tubuhmu dan ucamkan hamdalah dan pujian ke nabi Muhammad. Jika engkau sudah melakuklannya, maka lakukanlah perbuatan yang menyenangkan perasaanya. (h.76) sebagai tanda sayang. Jika usai minumlahair dengan tiga tegukan, dan ambilah minyak gosokdan urutlah kelaminmu agar tubuhmu pulih kembali dan agar jagan sampai kalu lelah. Janganlah kamu mengubah perbuatanmu seperti yang kamu lakukan sebelumnya, demikianlah maka kamu akan disebut lelaki yang tidak merasa bosan dengan istrinya,”

Sedangkan tahapn selanjutnya, usai berhubungan, ambilah air mani dari liang fajri yang sudah bercampur dengan cairan perempuan. Letakakkanlah di telapak tangan mu, air mani dicampur dengan air liur dari langit-langit (sumur qalqautsar) suami, sebelum mengusap air mani tersebut ke tubuh istri, terlebih dulu membaca doa dengan lafalan bugis, “waddu waddi, mani-manikang”. Mani riparewe, tajang mapparewe, tajang riparewekki…” (hal.158)

Aiar mani basuhan ini bisa dipijitkan ke titik-tikik 12 rangsangan agar tidak kembeli berkerut, atau memijit bagian panggul dengan tulang kering di ujung bawah jari kelingking, untuk membuat tubuh istri tidak melar tapi tetap ceking.. (thamzil thahir)

Mau Anak Putih, Bersetubuh Setelah Jam 5 Subuh
TEKNIK bertahan dalam persetubvuhan menjadi hal yang sangat penting dan mendapat tempat khusus dalam Assikalaibineng. Dan sekali lagi, pihak suami menjadi faktor kunci.

Kitab peretubuhan Bugis ini tahu betul bahwa pihak suami senantiasa lebih cepat menyelesaikan hubungan ketimbang perempuan. Menenangkan diri, sabar, konsentrasi, dan memulai dengan kalimat taksim amat disarankan sebelum foreplay.

Manuskrip Assikalaibineng amat mementingkan kualitas hubungan badan ketimbang frequensi atau multiorgasme. Assikalaibineng adalah ilmu menahan nafsu, melatih jiwa untuk tetap konsentrasi dan tak dikalahkan oleh hawa nafsu.

Namun pada intinya, Assikalaibineng bukanlah lelaku atau taswawwuf untuk berhubungan badan, lebih dari itu assikalaibnineng adalah tahapan awal untuk membuat anak yang cerdas, beriman, memiliki fisik yang sehat. Inti dari ajaran ini adalah bagaimana membuat generasi pelanjut yang sesuai tuntutan agama.

(h.151) Banyak teori seksualitas mengungkapkan bahwa potensi enjakulasi sebagai puncak kenikmatan seksual bagi laki-laki lebih tinggi ketimbang perempuan. Perbandingannya delapan kali untuk suami, dan satu kali bagi istri.

Bahkan, dapat saja seorang istri tidak pernah sekalipun merasakan orgasme seteles sekian kali, bahkan sekian lama hidup berumah tangga. “Assikalaibaineng, mengkalim bahwa ini terjadi karena pihak suami sama sekali tak tahu atau bahkan tak mau tahu dengan lelaku seks yang mengedepankan kualitas.”

Mengutip sebuah buku lelaku seks sesusi ajaran Islam, yang diterbitkan di Kuala Lumpur, dalam catatan kaki di halaman 164, Muhlis mengomentari “…Hampir 99 persen lemah syahwat (kelemahan nafsu jantan) adalah timbul dari sebab-sebab kerohanian. Emonde Boas, seorang dokter asal Amerika bahkan pernah melakukan penelitian, dari 1400 lelaki yang didata mengidap penyakit lemah syahwat, hanya tujuh yang lemah karena sebab-sebab jasmani, yang lainya karena sebab rohani atau psikologis,”

Dia melanjutkan, “kejiwaanlah yang menyebabkan faktir terbesar sekaligus penggerak seseorang melakukan hubungan seks, sedangkan tubuh dan alat reproduksi hanya merupakan alat pemuasan bagi melaksanakan kehidupan kejiwaan seseorang.

Sedangkan teknik mengelola nafas dengan zikir, cara penetrasi, dan menutup hubungan dengan pijitan ke sejumlah titik rangsangan perempuan, dan menemani istri tertidur dalam satu selimut atau sarung merupakan bentuk akhir menjaga kualitas hubungan.

Pengetahuan praktis seperti waktu yang baik dan kurang baik untuk berhubungan badan juga secara rinci diatur dalam kitab ini. “Tidak sepanjang satu malam menjadi masa yang tepat untuk bersetubuh.” (hal.166)

Terdapat keterkaitan waktu bersetubuh dengan kualitas anak yang terbuahi, seperti warna kulit anak. Untuk memperoleh anak yang berkulit putih, peretubuhan dilakukan setelah isya. Untuk anak yang berkulit hitam, persetubuhan dilakukan tengah malam (sebelum shalat tahajjud), anak yang warna klitnya kemwerah-memerahan dilakukan antara Isya dan tengah malam.
Sedangkan untuk anak berkulit putih bercahaya, bersetubuhan dilakukan dengan memperkirakan berakhirnya masa terbit fajar di pagi hari. Atau lebih tepatnya dilakukan usai solat subuh, antara pukul 05.15 hingga pukul 06.00 jika itu waktu di Indonesia. Ini sekaligus supaya mempermudah mandi junub.

Secara khusus kitab ini adalah menuntut pihak suami sebagai inisiator dan mengingatkan kepada istri, agar menyesuaikan waktu tidur dengan keinginan melakukan persetubuhan. Sebab ternyata, persoalan waktu amat berdampak secara psikologis maupun biologis, terutama pihak istri.

Teks assikalaibineng secara spesifik menyebutkan adanya kaitan waktu tidur istri dengan ajakan suami bersetubuh.

Assikalaibineng A hal.72-73 menyebutkan, “bila suami mengajak istri berhubungan saat menjelang tidur, maka ia merasakan dirinya diperlakukan [penuh kasih sayang (ricirinnai) dan dihargai (ripakalebbiri). Akan tetapi jika istri sedang tidur pulas, lantas suami membangunkannya untuk bersetubuh, maka istri akan merasa diperlakukan laiknya budak seks, yang disitilahkan dengan ripatinro jemma’.

Soal bangun membangunkan istri yang tidur pulas, assikalaibineng juga memberikan cara efektif. Kitab ini sepertinya tahu betul, bahwa jika usai orgasme sang istri biasanya langsung tertidur. Untuk menunjukkan kasih sayang, maka usai berhubungan lelaki bisa mengambil air, lalu mercikkan satu dua tetas ke muka istri. Setelah istri terbangun, lelaki memberikan pijitan awal di antara kening, mata, menciumim ubun-ubun, memijit bagian panggul lalu bercakap-cakap sejenak. Percakapan ini bagi istri akan selalu diingat dan membuatnya selalu merasa dimuliakan.

SUMBER :  BUKU “ ASSIKALAIBININGENG “  kitab persetubuhan bugis

PENULIS : MUHLIS HADRAWI